Tujuh Kapal Perang Amankan Kunjungan Obama


Kompas – Minggu, 14 Maret

DENPASAR, KOMPAS.com – Pangkalan TNI Angkatan Laut Benoa, Denpasar, mempersiapkan pengamanan wilayah teritorial untuk mengantisipasi kedatangan Presiden Amerika Serikat Barack Obama ke Bali. Tujuh kapal perang dari Pangkalan Utama TNI AL V Surabaya akan didatangkan untuk menjaga perairan sekitar Bali.

Juru Bicara Gedung Putih Robert Gibbs, Jumat (12/3) di Washington, AS, mengatakan bahwa Presiden Obama berangkat ke Asia pada 21 Maret, mundur dari jadwal 18 Maret.

Ibu Negara AS Michelle Obama dan dua putrinya, Malia dan Sasha, juga tidak jadi mendampingi Obama dalam kunjungan tersebut. Penundaan kunjungan Obama terjadi karena kesibukannya membenahi program pelayanan kesehatan.

Meski demikian, Indonesia terus sibuk dengan persiapan pengamanan kedatangan Obama. Pada hari Sabtu TNI AL melakukan latihan menangkap teroris.

Bali juga sibuk dengan program pengamanan. ”Wilayah perairan Bali masih rawan sebagai pintu masuk teroris dan berbagai kejahatan lain,” kata Komandan Pangkalan Utama TNI AL V Surabaya Brigjen Marinir Halim A Hermanto seusai memimpin serah terima jabatan Danlanal di Denpasar, Jumat.

Sedikitnya 2.000 polisi, termasuk beberapa personel penembak jitu, akan dikerahkan untuk pengamanan. TNI akan mengerahkan 9.000 personel. Berdasarkan informasi awal yang diterima Kepolisian Daerah Bali, Obama, antara lain, akan berkunjung ke Uluwatu, Pura Besakih, dan Universitas Udayana. Bandar Udara Internasional Ngurah Rai belum mendapat jadwal penyisiran. Namun, pengamanan di sekitar bandara itu sudah mulai diperketat.

Polda Bali semakin intensif berkoordinasi dengan Tim Pengamanan Presiden AS (US Secret Service) menjelang kunjungan Obama. ”Kedatangan Tim Pengamanan Presiden AS bertujuan untuk meningkatkan koordinasi pengamanan kedatangan Obama agar berjalan selaras pada hari-H,” kata Kepala Polda Bali Inspektur Jenderal Sutisna seusai menerima Tim Pengamanan Presiden AS di kantornya.

Menolak

Sementara itu, aksi puluhan mahasiswa di Palembang, Sumatera Selatan, yang mengatasnamakan Badan Koordinasi Lembaga Dakwah Kampus (BKLDK), Jumat, berunjuk rasa menolak rencana kedatangan Obama ke Indonesia.

Unjuk rasa dimulai dari Bundaran Air Mancur. Peserta unjuk rasa berjalan menuju Gedung DPRD Sumatera Selatan. Di halaman Gedung DPRD Sumsel, mahasiswa melempari gambar mantan Presiden AS George W Bush dan Barack Obama dengan sepatu sebagai simbol protes terhadap kebijakan perang mereka.

Rizal Fahmi, Ketua BKLDK Korwil Sumsel, mengatakan, mahasiswa menolak kedatangan Obama karena dia melanjutkan kebijakan pendahulu- nya.

”Contohnya, Obama menambah 30.000 anggota pasukan AS ke Afganistan, kebijakan perang di Irak belum dicabut, dan Penjara Guantanamo belum ditutup, padahal di sana terjadi banyak penyiksaan,” kata Rizal.

Menurut dia, kedatangan Obama membawa sejumlah agenda untuk kepentingan AS, antara lain memastikan cengkeraman AS di Indonesia masih aman. Selain itu, Obama juga perlu menjaga kepentingan perusahaan multinasional asal AS di Indonesia. Perusahaan-perusahaan tersebut mengeruk sumber daya alam Indonesia, seperti di Aceh, Papua, dan Riau. (AYS/WAD)

Ditulis dalam Berita. Tag: . Leave a Comment »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: